China Taklukkan Eropa Lewat Sampah

China mengumumkan akan mulai mengurangi menerima sampah impor dari kawasan benua Eropa.

Sebarr.com, Jakarta – Tidak perlu senjata nuklir untuk membuat negara-negara Eropa kelimpungan. Cukup berhenti menampung sampah mereka seperti yang dilakukan China. Kini sampah menumpuk di berbagai penjuru.

Negara-negara di Benua Biru itu tengah mencari cara untuk mengatasi penumpukan tersebut. Salah satunya adalah mencari negara lain yang bisa menggantikan Tiongkok.

Khusus untuk urusan sampah, dunia memang bergantung pada China. Berdasar data industri pada 2016, negara yang dipimpin Xi Jinping itu telah mengimpor separo sampah kertas, besi, dan plastik dari seluruh dunia.

Negara-negara Eropa-lah yang paling banyak mengirimkan sampahnya. Irlandia misalnya. Sebanyak 95 persen sampah yang mereka hasilkan diekspor ke Tiongkok. Inggris mengirimkan 2,7 juta ton atau dua pertiga. Sedangkan Amerika Serikat (AS) mencapai 14,6 juta ton.

READ  Situasi Semenanjung Korea Memanas

Dengan alasan melindungi lingkungan dan meningkatkan taraf kesehatan penduduknya, pada Juli Tiongkok menyurati Badan Perdagangan Dunia (WTO) bahwa mereka tidak akan mengimpor sampah lagi.

Kebijakan itu berlaku mulai 1 Januari tahun ini. Ada 24 jenis sampah padat yang dilarang masuk. Termasuk plastik dan kertas.

”Ini bukan hanya masalah Inggris. Negara-negara di dunia sedang berpikir tentang apa yang bisa kita lakukan sekarang,” ujar pimpinan Asosiasi Daur Ulang di Inggris Simon Ellin seperti dilansir The New York Times.