SMI: Indonesia Harus Saingi Vietnam

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Sebarr.com, Medan – Menteri Keuangan Sri Mulyani menghadapkan Indonesia mampu mengimbangi pendidikan tinggi di Vietnam, karena negara tersebut dianggap memiliki ilmu pengetahuan dan teknologi atau iptek yang sudah cukup maju, serta terus berkembang pesat.

“Indonesia perlu mencontoh pendidikan di negara tersebut, sehingga bisa cepat maju dan terus berkembang,” kata Sri Mulyani usai membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Kemenristekdikti 2018 di Gelangang Mahasiswa Universitas Sumatera Utara (USU) di Medan, Rabu (17/1).

Indonesia selama ini, menurut dia, dalam bidang pendidikan tetap berada di bawah Vietnam dan kedepan harus mampu bersaing dengan negara tersebut.

“Ini bisa dilakukan, jika kualitas pendidikan di Indonesia dapat ditingkatkan lebih baik lagi,” ujar Sri Mulyani.

READ  Enam Pesawat Baru Produk PTDI Perkuat TNI

Ia menyebutkan, Pemerintah melalui Kementerian Keuangan telah menganggarkan dana untuk Kemenristekdikti senilai Rp400 triliun dan hal itu dapat digunakan untuk pengembangan pendidikan di tanah air.

Pendidikan Indonesia harus semakin lebih baik, berkualitas dan mampu melahirkan manusia yang unggul, terpercaya, serta cerdas.

“Pendidikan di Indonesia harus bisa sejajar dengan negara-negara yang sudah maju,” ucapnya.

Sri Mulyani menyebutkan, dana anggaran untuk pendidikan di Vietnam tidak jauh berbeda dengan di Indonesia.

Namun, kenyataannya pendidikan di Vietnam jauh lebih maju dan berkembang, bila dibandingkan dengan Indonesia.

“Jadi, Indonesia harus mampu seperti Vietnam,” kata Menteri Keuangan.

Rakernas Kemenristekdikti itu berlangsung pada tanggal 16-17 Januari 2018.

READ  Sri Mulyani Akan Sampaikan Perubahan Struktur Gaji PNS ke Jokowi

Pada Rakernas itu dilakukan evaluasi kinerja pelaksanaan program dan anggaran tahun 2017, outlook program dan anggaran 2018.

Tema yang akan diangkat dalam Rakernas Kemenristekdikti kali ini “Ristek Dikti di Era Revolusi Industri 4.0”

Rakernas Kemenristekdikti dihadiri Menkeu Sri Mulyani, Menteri PUPR Basoeki Hadimoeljono, Menhub Budi Karya Sumadi, dan diikuti sekitar 250 peserta yang berasal dari para pemangku kepentingan baik internal maupun eksternal Kemenristekdikti. (Ant)