oleh

Potongan Sejarah Maritim Indonesia Dimakan Api, Apa yang Tersisa?

Sebarr.com, Jakarta – Museum Bahari, Jalan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, dilumat api, petugas pemadam masih fokus untuk menjinakan api dan belum mengetahui penyebab kebakaran.

Akun twitter milik DPKP DKI Jakarta @beritakebakaran yang diunggah sekitar pukul 08.55 WIB, Selasa (16/1/2018) pagi, menyebut kebakaran melanda museum Bahari dengan status merah.

Pada masa pendudukan Belanda bangunan ini dulunya adalah gudang yang berfungsi untuk menyimpan, memilih dan mengepak hasil bumi, seperti rempah-rempah yang merupakan komoditi utama VOC yang sangat laris di pasaran Eropa.

Bangunan yang berdiri persis di samping muara Ci Liwung ini memiliki dua sisi, sisi barat dikenal dengan sebutan Westzijdsche Pakhuizen atau Gudang Barat (dibangun secara bertahap mulai tahun 1652-1771) dan sisi timur, disebut Oostzijdsche Pakhuizen atau Gudang Timur.

Koleksi rempah musium bahari

Gudang barat terdiri dari empat unit bangunan, dan tiga unit di antaranya yang sekarang digunakan sebagai Museum Bahari. Gedung ini awalnya digunakan untuk menyimpan barang dagangan utama VOC di Nusantara, yaitu rempah, kopi, teh, tembaga, timah, dan tekstil.

Pada masa pendudukan Jepang, gedung-gedung ini dipakai sebagai tempat menyimpan barang logistik tentara Jepang. Setelah Indonesia Merdeka, bangunan ini dipakai oleh PLN dan PTT untuk gudang. Tahun 1976, bangunan cagar budaya ini dipugar kembali, dan kemudian pada 7 Juli 1977 diresmikan sebagai Museum Bahari.

Koleksi-koleksi yang disimpan terdiri atas berbagai jenis perahu tradisional dengan aneka bentuk, gaya dan ragam hias, hingga kapal zaman VOC. Selain itu ada pula berbagai model dan miniatur kapal modern dan perlengkapan penunjang kegiatan pelayaran. Juga peralatan yang digunakan oleh pelaut pada masa lalu seperti alat navigasi, jangkar, teropong, model mercusuar dan meriam.

Museum Bahari juga menampilkan koleksi biota laut, data-data jenis dan sebaran ikan di perairan Indonesia dan aneka perlengkapan serta cerita dan lagu tradisional masyarakat nelayan Nusantara.

Museum ini juga menampilkan matra TNI AL, koleksi kartografi, maket Pulau Onrust, tokoh-tokoh maritim Nusantara serta perjalanan kapal KPM Batavia – Amsterdam.

Di komplek Museum Bahari juga terdapat menara Syahbandar yang dulunya digunakan sebagai menara pemanatu aktifitas pelabuhan Sunda Kelapa.

Kini menara tersebut juga terancam keberadaannya karena mengalami miring beberapa derajat akibat turunnya permukaan tanah di lokasi itu.

Kepala Museum Bahari Husnison Nizar mengatakan, berbagai koleksi museum yang disumbangkan kedutaan besar negara lain ikut terbakar pada Selasa (16/1/2018) pagi. Koleksi museum itu dipamerkan di ruang pameran perang Laut Jawa.

“Ruangan pameran perang Laut Jawa di mana koleksinya itu adalah benda-benda yang disumbangkan oleh kedutaan yang bekerja sama dengan Museum Bahari, itu Kedutaan Amerika, Kedutaan Inggris, Kedutaan Australia, dan Belanda,” ujar Husnison di Museum Bahari.

Menurut Husnison, ruang pameran perang Laut Jawa itu baru diresmikan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan pada tahun lalu.

“Baru satu tahun yang lalu, tepatnya 27 Februari, diresmikan oleh Menko Maritim, Pak Luhut,” kata Husnison.

Gudang Rempah yang kini dikenal sebagai Musium Bahari, Foto: Historia

Selain koleksi sumbangan berbagai kedutaan besar, Husnison menyebut api juga menghanguskan koleksi miniatur model dan alat-alat navigasi bersejarah di gedung tersebut, seperti mercusuar, rambu-rambu laut lainnya, hingga miniatur perahu tradisional.

Museum Bahari memiliki ratusan koleksi yang berkaitan dengan dunia maritim Nusantara. Dari foto, lukisan, alat navigasi, hingga keramik. Semuanya didapatkan melalui perburuan maupun hibah.

“Kami pernah mendapatkan 200 koleksi peninggalan kapal Tiongkok yang tenggelam di Belitung pada abad ke-11. Ada mangkok, piring; ada yang sudah berkerak seperti karang, ada yang masih dengan karang-karangnya,” ujar Isa Ansyari, kepala koleksi dan perawatan Museum Bahari, sebagai mana dikutip majalah Historia.

Perahu tradisional dari berbagai daerah menjadi koleksi terbanyak museum. Ada yang asli, ada pula yang sekadar replika. Ada juga patung-patung tokoh bersejarah yang berkaitan dengan dunia maritim seperti Ibnu Battutah. Semua ini membantu memperlengkap informasi mengenai masa lalu kemaritiman Nusantara.

Mulanya bangunan Museum Bahari merupakan gudang rempah-rempah Kongsi Dagang Hindia Timur (VOC). Setelah mendapat izin berniaga di Batavia, VOC membangun dua kompleks pergudangan di sekitar Pelabuhan Sunda Kelapa: di sisi barat Kali Besar (Westzijdsche Pakhuizen) dan sisi timur (Oostzijdsche Pakhuizen).

Bangunan Museum Bahari termasuk dalam kompleks pergudangan barat, yang dibangun secara bertahap mulai 1652 sampai 1771 (ada yang menyebut dibangun tahun 1645).

Tak jauh dari gudang, berdiri sebuah menara (kini, Menara Syahbandar) yang dibangun pada 1839 masa Gubernur Jenderal Dominique Jacques de Eerens. Menara tersebut berfungsi mengawasi dan mengatur lalu-lintas pelabuhan.

Peruntukan gudang tersebut berubah-ubah mengikuti pergantian penguasa. Pemerintah kolonial Hindia Belanda, yang menggantikan VOC, menggunakan gudang itu untuk menampung komoditas seperti kopi, teh, dan kina. “Komoditas tersebut berasal dari kebun-kebun di Jawa Barat,” kata Isa.

Pemerintah pendudukan Jepang menggunakan gudang itu sebagai tempat perbekalan perang. “Baju-baju bagus rakyat diambil Jepang dan disimpan di sini lalu dikirim ke Burma, Malaysia,” lanjut Isa.

Pada masa Republik, gudang itu dimiliki Jawatan Pos, Telegraf, dan Telepon, yang kemudian jadi Perusahaan Negara Pos dan Telekomunikasi (PN Postel). PN Postel kemudian dipecah menjadi dua: Perusahaan Negara Pos dan Giro (kini, PT Pos Indonesia Persero) dan Perusahaan Negara Telekomunikasi (kini, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk [Persero] atau biasa disebut Telkom).

“Setelah Pos memisahkan diri, gudang ini akhirnya jadi gudang Telkom. Sementara Menara Syahbandar jadi Polsek Penjaringan,” ujar Isa.

Gubernur DKI Jakarta Ali Sadikin mengambil-alih gudang Telkom tersebut pada 1976 dan menjadikannya Museum Bahari. Bang Ali meresmikannya pada 7 Juli 1977. Museum Bahari kemudian beberapa kali melakukan perbaikan dan pembenahan.

“Museum mulai cantik itu sejak anggota dewan mulai memihak kepada museum. Kalau dulu ngajuin anggaran, susah,

Kemana harus dicari karena tidak mungkin lagi bisa dibeli, koleksi dalam musium ini bukan sekedar pajangan, tapi bagian dari penanda zaman, yang pasti bangsa ini lagi-lagi mengalami kerugian yang tidak ternilai dengan materi, potongan sejarah kemaritiman Indonesia, negara dengan garis pantai terpanjang di dunia dan kepulauan terbesar, hilang sejarahnya “dimakan api”. Lalu apa yang tersisa?

Facebook Comments

Komentar

News Feed