oleh

Terkuak! Ini Alasan Kondom Jarang Dipakai Saat ‘Tempur’

Sebarr.com, Jakarta – Kondom merupakan alat kontrasepsi yang paling mudah didapatkan. Benda ini juga paling mudah digunakan. Tapi, apakah Anda sadar masih banyak orang yang enggan menggunakan kondom saat bercinta? Tahukah Anda apa alasannya?

Perlu diketahui sebelumnya bahwa kondom merupakan alat kontrasepsi paling sederhana dalam mengurangi infeksi HIV di seluruh dunia.

Namun, fakta menjelaskan, hanya 65 persen pria yang menggunakan kondom secara konsisten menurut survei oleh Centers for Disease Control and Prevention. Sementara itu, lebih dari 20 persen laki-laki HIV-negatif yang berhubungan seks dengan laki-laki (LSL) bersedia mempertaruhkan diri dengan melakukan hubungan seks tanpa kondom.

Angka statistik perempuan tidak lebih baik dari ini. Dari perempuan yang melakukan seks anal berisiko tinggi tanpa kondom, hanya 11 persen yang melaporkan pernah menggunakan kondom. Lebih buruk lagi, wanita secara keseluruhan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menggunakan kondom dibandingkan dengan pria heteroseksual mereka.

Mengapa hal ini bisa terjadi?

Ketidaktahuan, sikap apatis, dan tidak bertanggung jawab mungkin merupakan respons sederhana, tetapi itu penilaian yang terlalu sederhana untuk apa yang sebenarnya merupakan masalah psikososial yang sangat kompleks.

Sebenarnya, ada sejumlah alasan terjadinya penurunan penggunaan kondom di kalangan orang dewasa dan orang muda. Hal ini mencakup segala sesuatu mulai dari apa yang dirasakan saat pakai kondom, apa yang diyakini tentang HIV, bagaimana menegosiasikan seks dalam hubungan, seberapa rentan kepercayaan diri terhadap infeksi, dan bahkan seberapa mahir Anda dalam menggunakan kondom.

Padahal, kita tahu bersama bahwa seks tanpa kondom sangat rentan akan penyakit seksual, salah satunya HIV. Namun, masih banyak masyarakat yang belum paham betul penyakit HIV ini.

Di lain sisi, siapa yang paling berisiko juga menjadi alasan lain kenapa kondom tidak menjadi pilihan utama saat seks dilakukan. Masih banyak masyarakat yang berpikiran bahwa hanya orang-orang yang sering seks berganti pasangan yang wajib pakai kondom.

Selain itu, masyarakat juga masih berpikiran bahwa seks oral tidak menyebabkan penyakit kelamin apa-apa, sehingga mereka yang hanya melakukan oral seks merasa tidak risiko terpapar virus penyakit kelamin.

Persepsi kondom yang tidak tepat

Studi Emory University yang sama mengungkapkan bahwa hampir sepertiga dari pria yang disurvei melaporkan bahwa mereka kehilangan ereksi setelah memakai kondom.

Makna dan sikap negatif tentang kondom yang dikenal sebagai bias kondom, telah lama meredam pesan seks yang lebih aman. Mereka mencerminkan hambatan nyata dan yang dirasakan dapat mencegah orang menggunakan kondom, bahkan ketika risiko penularan diketahui. Akibatnya, banyak yang memutuskan untuk “menukar” antara risiko potensial dan “konsekuensi” yang mereka kaitkan dengan penggunaan kondom.

Contoh nyata dari kondisi ini adalah kurangnya spontanitas seksual dan bau yang tidak menyenangkan, kurangnya kenikmatan seksual untuk pria dan wanita, kehilangan ereksi. Lalu, penggunaan kondom dapat dilihat sebagai deklarasi ketidakpercayaan atau perselingkuhan. Ada juga pandangan yang menjelaskan bahwa penggunaan kondom dapat dilihat sebagai tanda pergaulan bebas seksual.

Facebook Comments

News Feed