oleh

Dubes Djauhari: Program Pelatihan Pendidikan & Komunikasi Budaya Jadi Perekat Indonesia dan Tiongkok

Sebarr.com, Beijing – Duta Besar RI untuk Tiongkok merangkap Mongolia, Djauhari Oratmangun mengatakan, program pelatihan Pendidikan & Komunikasi Budaya untuk Para Guru Seni Budaya Indonesia yang dilaksanakan di China Conservatory of Music (CCOM), Beijing semakin menegaskan bahwa people – to – people contact dapat menjadi perekat hubungan dan kerja sama Indonesia dan Tiongkok.

“Para guru ini telah menjadi duta-duta bangsa yang ikut memperkenalkan seni budaya Indonesia di Tiongkok,”kata Dubes Djauhari dalam keterangan pers yang diterima Redaksi, Senin (01/4/2019).

Sebanyak 36 guru seni dari berbagai provinsi di Indonesia telah menyelesaikan program Pelatihan Pendidikan & Komunikasi Budaya untuk Para Guru Seni Budaya Indonesia yang dilaksanakan di China Conservatory of Music (CCOM), Beijing.

Dubes Djauhari menjelaskan, program pelatihan tersebut diinisiasi KBRI Beijing atas prakarsa Atase Pendidikan dan CCOM dan didukung oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI.

“Selama tiga minggu, para guru seni ini mendapat pengalaman dan pengetahuan mengenai seni budaya Tiongkok seperti opera, musik tradisional dan kaligrafi. Sebaliknya, mereka juga memperkenalkan seni budaya Indonesia kepada para dosen dan siswa Tiongkok,”bebernya.

Pada kesempatan itu, Dubes Djauhari juga menyerahkan satu set alat musik angklung kepada CCOM sebagai salah satu upaya untuk lebih memperkenalkan budaya Indonesia di Tiongkok.

Acara penutupan berlangsung meriah dengan pertunjukan seni yang dipersembahkan para guru berkolaborasi dengan para dosen dan siswa CCOM. Ditutup dengan lagu Suwe Ora Jamu yang dinyanyikan para guru seni diiringi musik tradisional Tiongkok, program pelatihan ini telah membawa kesan mendalam baik bagi para guru peserta pelatihan maupun para dosen dan mahasiswa di Tiongkok.

Facebook Comments

News Feed