Prabowo: Pemerintah Harus Pulihkan Rasa Aman

Sebarr.com, Jakarta – Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto merasa prihatin atas rentetan kejadian terhadap pemuka agama belakangan ini. Ia mengimbau pemerintah untuk mengambil langkah untuk memulihkan pengamanan.

“Ya, kita sangat prihatin dan cemas sebetulnya bahwa kita benar-benar mengimbau pemerintah untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memulihkan keamanan,” kata Prabowo di Hotel Bidakara, Tebet, Jakarta Selatan, Selasa 13 Februari 2018.

Menurutnya, pemerintah harus menjamin terkait keamanan bagi masyarakat untuk merasa aman dalam melaksanakan ibadah. Hal ini agar tak memunculkan rasa takut kepada masyarakat dalam menjalankan ibadah.

“Menjamin keamanan semua pihak, semua unsur, apalagi tokoh-tokoh masyarakat dan tokoh-tokoh agama,” ujarnya menambahkan.

READ  Prabowo Dianjurkan Mundur Dari Pilpres 2019

Prabowo menjelaskan, semua pihak harus waspada dengan adanya rentetan aksi teror tersebut. Ia menduga ada unsur-unsur yang ingin menimbulkan kekisruhan dan perpecahan di masyarakat.

“Kita harus waspada adanya unsur-unsur yang ingin menimbulkan kekisruhan di masyarakat kita, saling curiga, menebarkan perpecahan dan ini yang harus kita waspada,” ujarnya.

Mantan Danjen Kopassus tersebut, mengimbau agar semua pihak bisa menahan diri terkait peristiwa itu. Prabowo mengatakan, tak ada satu agama manapun yang mengajarkan soal kekerasan. Semua agama pasti mengajarkan perdamaian dan kedamaian.

“Semua pihak harus menahan diri, semua pihak harus percaya bahwa tidak mungkinlah kalau agama yang mainstream, agama yang benar selalu menganjurkan perdamaian, kedamaian, rasa saling rukun, saling menghormati dan saling mengasihi diantara semua rakyat kita,” ujarnya.

READ  Prabowo: Fadli Zon Bisa Jadi Presiden, Syaratnya...

Aksi teror menyerang pemuka agama kembali terjadi. Terakhir pelaku menyerang jemaah Gereja Santa Lidwina, Sleman, Yogyakarta, Minggu, 11 Februari 2018. Saat itu, seorang pemuda bernama Suliyono (22) mengamuk menggunakan parang dan melakukan penyerangan membuat Pastor Edmund Prier dan sejumlah jemaah terluka.